Varian Delta vs Delta Plus, Manakah yang Lebih Berbahaya?

0
45
Virus Corona Lambda
Virus Corona Lambda

Ternyata, virus juga bereproduksi, tetapi virus membutuhkan inang untuk bisa bereproduksi. Dengan persentase yang signifikan dari populasi dunia yang belum divaksinasi COVID-19, virus corona memiliki banyak ruang untuk menginfeksi manusia, bermutasi dan kemudian pada akhirnya, membentuk varian baru. Varian virus corona terbaru yang kini tengah dimonitor oleh pejabat kesehatan adalah “Delta Plus,” mutasi dari varian Delta yang sekarang tengah mendominasi. Delta asli sangatlah menular, diduga menyebabkan penyakit yang lebih parah dan, menurut perkiraan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat, varian Delta bertanggung jawab atas sekitar 93% kasus virus Corona di Amerika Serikat saat ini.

Meskipun berita tentang varian virus Corona, baik itu varian Alfa, Beta, Delta, Lambda, dan sebagainya bisa sangat banyak, tidak setiap varian lebih mengkhawatirkan daripada virus Corona asli.

Delta vs Delta Plus
Bulan Juni lalu, pejabat kesehatan di India menyebut Delta Plus sebagai “varian perhatian” karena dianggap lebih baik dalam mengikat sel paru-paru dan mungkin dapat menghindari perawatan untuk COVID. Delta plus telah terdeteksi di beberapa wilayah lain, termasuk AS, Inggris, Portugal, Rusia, dan China, lapor BBC. Korea Selatan adalah negara terbaru yang mengibarkan bendera merah terkait Delta Plus. Korea Selatan mengidentifikasi varian ini pada seorang pria tanpa catatan perjalanan baru-baru ini, menurut Reuters.

Kata “plus” di Delta Plus mengacu pada mutasi protein lonjakan K417N varian yang lebih baru, disadur dari Washington Post. Protein lonjakan yang memungkinkan COVID dan virus lain masuk ke sel tubuh manusia. Mutasi ini juga ditemukan sebelumnya pada varian Beta, dan dapat membuat perawatan COVID-19 tertentu menjadi kurang efektif, menurut CDC.

Akankah Delta Plus lebih berbahaya dari Delta sebelumnya yang sudah mengerikan? Untuk bertahan cukup baik dan menjadi varian yang dominan, sebuah varian perlu menginfeksi banyak orang dan terbukti lebih menular. Sejauh ini, Delta Plus belum melakukan itu, tetapi diperlukan lebih banyak penelitian.

Terkait Delta Plus, perlu dipelajari beberapa ratus pasien yang sakit dengan kondisi dan varian ini dan mencari tahu apakah mereka berisiko lebih besar terkena penyakit yang lebih buruk daripada varian leluhurnya,” kata ahli virologi Dr. Gagandeep Kang kepada BBC.

Colin Angus, seorang pemodel dan analis kebijakan kesehatan masyarakat di Inggris, mengatakan kepada The Washington Post bahwa “tidak ada bukti jelas bahwa itu (Delta Plus) memberikan manfaat yang cukup bagi virus untuk memungkinkannya mendominasi varian Delta asli. Jadi meskipun itu jelas di sini, tidak ada tanda yang jelas bahwa ia telah mendapatkan pijakan atas varian virus yang ada.”

Lalu seberapa pedulikah kita seharusnya?
Selama virus Corona masih ada dan sebagian besar populasi manusia tidak divaksinasi, kita harus khawatir karena virus akan terus bermutasi, menurut penasihat medis Presiden AS Joe Biden, Dr. Anthony Fauci.

Dalam sebuah wawancara dengan McClatchy, Fauci mengatakan bahwa meskipun “kami sangat beruntung bahwa vaksin yang kami miliki sekarang bekerja sangat baik terhadap variannya — terutama melawan penyakit parah,” mungkin ada varian di masa depan yang akan “menyingkirkan ” Delta dan sama menularnya, menyebabkan penyakit yang lebih parah dan menyiasati vaksin kami. CDC mengacu pada varian ini sebagai “varian konsekuensi tinggi.” Saat ini belum ada.

Mendapatkan “proporsi populasi yang luar biasa” yang divaksinasi akan “menghancurkan wabah,” kata Fauci. Tetapi sampai saat itu, virus Corona memiliki “peluang besar” untuk berubah, katanya. “Orang-orang yang tidak divaksinasi secara keliru mengira itu hanya tentang mereka. Padahal tidak,” kata Fauci. “Ini tentang orang lain juga.”

sumber : https://www.cnet.com/health/

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here