Area Cewe

Informasi Kekinian Cewek Harus Tahu

Samsung
Bisnis & Karir

Samsung Catat Peningkatan Laba Year-on-Year 53 Persen di Q4 2021 Meskipun di Tengah Pandemi

Samsung mengatakan memiliki penjualan tahunan tertinggi sebesar KRW 279,6 triliun pada tahun 2021, melonjak 18 persen dari tahun sebelumnya.

Raksasa teknologi Korea Selatan; Samsung Electronics menginformasikan bahwa laba operasinya naik 53,3 persen pada kuartal keempat tahun 2021, karena rekor penjualan membantu mengatasi tantangan rantai pasokan yang disebabkan oleh pandemi.

Pabrikan smartphone terbesar di dunia tersebut mengatakan bahwa laba operasinya naik menjadi KRW 13,87 triliun untuk periode Oktober-Desember pada tahun 2021, naik dari KRW 9 triliun pada kuartal yang sama di tahun sebelumnya.

Ini berkat harga chip memori yang tinggi dan permintaan konsumen yang kuat, Samsung memiliki penjualan tahunan tertinggi sebesar KRW 279,6 triliun pada tahun 2021, melonjak 18 persen dari tahun sebelumnya, kata perusahaan itu dalam pengajuan peraturan.

Sementara pandemi COVID-19 telah mendatangkan malapetaka pada ekonomi global, Samsung mencapai “rekor penjualan berkat produk kompetitif, meskipun ketidakpastian terus berlanjut,” kata raksasa teknologi itu dalam sebuah pernyataan, menyoroti permintaan yang kuat untuk lini smartphone premiumnya.

Bekerja dari rumah akibat pandemi telah mendorong permintaan akan perangkat yang ditenagai oleh chip Samsung, serta peralatan rumah tangga seperti televisi dan mesin cuci. Pembuat chip memori terbesar di dunia, Samsung Electronics telah secara agresif meningkatkan investasi dalam bisnis semikonduktornya saat dunia memerangi kekurangan chip yang melanda segala hal mulai dari mobil dan peralatan rumah tangga hingga smartphone dan konsol game.

Kekurangan pasokan chip global diperkirakan akan terus berlanjut awal tahun depan, menurut para analis.

Meningkatkan Permintaan
‚ÄúDalam Bisnis Memori, permintaan diperkirakan akan tumbuh seiring perusahaan meningkatkan investasi TI sementara Perusahaan akan memperluas pasokan produk berkinerja tinggi,” kata Samsung.

Pada bulan November Samsung mengumumkan pabrik microchip baru di Texas, dengan total investasi sebesar $17 miliar. Pabrik tersebut diharapkan dapat beroperasi pada akhir tahun 2024.

Samsung juga berinvestasi dalam pengembangan teknologi canggih seperti kecerdasan buatan dan robotika, serta komunikasi 5G dan 6G. Park Sung-soon, seorang analis di Cape Investment & Securities, mengatakan bahwa harga chip memori kemungkinan akan turun pada paruh pertama tahun 2022.

“Keuntungan Samsung kemungkinan akan turun untuk periode Januari-Juni. Tapi kami juga memperkirakan harga chip akan berbalik di paruh kedua, memberikan dorongan pada keuntungan perusahaan,” katanya.

“Kami telah memperkirakan penurunan sekitar 10 persen dalam harga chip pada bulan-bulan pertama tahun 2022, tetapi tampaknya sekarang cakupan penurunan akan lebih kecil dengan permintaan yang kuat untuk PC dan rantai pasokan yang lebih baik.”

Permintaan konsumen untuk produk-produk kelas atas, seperti ponsel yang dapat dilipat, juga membantu meningkatkan keuntungan lebih lanjut di sekitar musim liburan.

Samsung mengatakan pihaknya memperkirakan pasar smartphone dan televisi premium akan tumbuh pada tahun ketiga pandemi, meskipun mengantisipasi “ketidakpastian berkelanjutan yang dipicu oleh COVID 19 dan masalah pasokan dan logistik”.

Laba operasional yang dihasilkan dari bisnis semikonduktor Samsung menyumbang lebih dari 63,7 persen dari total Q4, menggambarkan peran utama yang dimainkan divisi tersebut dalam kelompok yang luas.

Laba operasional Samsung dari divisi semikonduktor mencapai KRW 8,8 triliun untuk periode Oktober-Desember.

Samsung Electronics adalah anak perusahaan unggulan dari grup raksasa Samsung, sejauh ini merupakan kerajaan terbesar yang dikendalikan keluarga yang dikenal sebagai chaebol yang mendominasi bisnis di Korea Selatan.

Omset keseluruhan konglomerat ini setara dengan sekitar seperlima dari produk domestik bruto Korea Selatan.

Rekor penjualan Samsung Electronics tahun lalu terjadi ketika Lee Jae-yong, wakil ketua perusahaan dan pemimpin de facto dari konglomerat Samsung yang lebih luas, kembali ke manajemen dengan pembebasan bersyarat dari penjara Agustus lalu.

Lee telah menghabiskan lebih dari setengah masa hukuman, dimana dia dihukum dua setengah tahun hukuman untuk penyuapan, penggelapan dan pelanggaran lainnya sehubungan dengan skandal korupsi yang menjatuhkan mantan presiden Korea Selatan Park Geun-hye sebelum pembebasannya. Kembalinya dia ke manajemen telah meredakan kekhawatiran atas pengambilan keputusan di Samsung.

LEAVE A RESPONSE

Your email address will not be published. Required fields are marked *